“Gue orang kaya yang sangat beruntung,”

iseng googling, nemu ginian.

good story🙂

Gue adalah orang yang terkaya di dunia loh! Dan gue juga orang yang paling beruntung. Gak percaya…? Mari kita buktikan!

 

Gue menikah di usia yang sangat muda (umur 22 tahun) dan sekarang udah punya anak cewek umur setahun. Gue sekeluarga tinggal di Bali jauh dari orangtua, jauh dari mertua dan yang paling penting jauh dari sanak saudara yang gak ada gunanya, kecuali cuma buat komentar dan ngegosipin kehidupan keluarga kita. Rumah kontrakan yang kita tinggalin tepat di depan dan dibelakang sawah. Bo! Atmosfirnya bagus banget buat kesehatan keluarga kita, ditambah dengan lingkungannya yang gak usil, bener-bener bagus buat perkembangan otak anak gue. Tinggal di lingkungan tradisional seperti sekarang ngebuat anak gue kaya akan referensi, karena gak jauh dari tempat tinggal kita (+/- 10 menit) udah ada Kuta yang bernuansa Internasional. Kurang mewah apa coba?

 

Gue gak butuh pamer! Jadi gue gak perlu keluar duit yang gak perlu Cuma buat beli pakaian model terbaru, atau tas dan sepatu yang matching, atau make up yang bikin muka gue jadi makin kaya ondel-ondel, atau perhiasan yang ngebuat mata bandit menatap tajam. Yang gue perluin buat diri gue sendiri cuma makan 3 kali sehari dengan menu seimbang antara karbohidrat, protein, vitamin & mineral dan gue juga masih sanggup buat beli susu! Kurang mewah apa coba?

 

Untuk kebutuhan sekunder dan tertier, gue cuma punya TV 14 inchi merk Sanyo (dimana acaranya emang gak guna buat ditonton, jadi TV ukuran segitu udah berlebihan banget), kulkas kecil buat taruh air es dan buah segar, tape mini buat nyetel musik Mozart pengantar tidur, DVD player (cuma sesekali dipakai), Setrika (cuma sesekali dipakai), laptop (Cuma sesekali dipakai) dan terakhir motor Honda supra fit cicilan yang perawatannya gak mengeluarkan banyak biaya, yang hemat BBM, dan kalo pecah ban dan rusak velg cuma ganti beberapa puluh ribu aja. Kurang mewah apa coba?

 

Soal rasa aman, udah jelas gak bakal ada maling yang minat buat ngambil barang gue, secara gue gak pernah nyimpen emas dan barang elektronik yang gue punya ENGGA BANGET! Jadi gue gak perlu was-was kalo pergi dalam waktu lama. Selain itu, Bali gitu loh! The savest place on earth… Kurang mewah apa coba?

 

Gue dan suami jobless. Jadi kalo ditanya orang apa pekerjaan kita, paling kita jawab SENIMAN. Terus gimana kita bisa membiayai kehidupan sehari-hari? Good question! Kita jalin hubungan yang baik dengan beberapa foreigner. Mereka pesan barang-barang etnik lewat kita (semacam sepatu etnik, sendal etnik, tas etnik, topi, etc), terus kita punya tukang yang bakal ngerjain pesanan-pesanan tadi di rumah masing-masing, setelah selesai mereka bakal nganterin pesanan ke rumah dan kemudian kita tinggal mengirimnya ke cargo. Gampang khan? Kita gak butuh NPWP karena udah ada cargo yang mengurus semua, karena itu kita juga gak pernah bayar pajak karena usaha kita adalah “usaha siluman”. Tapi yang jelas, begitu barang nyampe di cargo, kita udah tinggal kipas-kipas duit karena bayaran langsung ditransfer via rekening. Soal quality control, udah ada orang tuh yang kita bayar buat ngejaga kualitasnya. Jadi kita gak perlu kerja banting tulang dari jam 9 pagi sampe jam 5 sore dengan bayaran gak seberapa dan otak butek karena pekerjaan yang membosankan, tapi tiap minggu kita dapet duit minimal 10 juta. Kurang mewah apa coba?

 

Untungnya kita gak kalap, dalam artian dapet duit segepok langsung belanja belanji. Kita cuma ambil sebagian kecil buat kebutuhan sehari-hari dan sisanya… invest lah. Jadi uang tadi bisa terus hamil dan hamil terus dan terus dan terus. Kurang mewah apa coba?

 

Dengan kehidupan yang santai dan tanpa kerjaan seperti sekarang, gue dan suami bisa 24 jam terus-terusan sama anak gue, Qiu Mattane Lao. Kita bisa pantau terus perkembangannya, kita bisa main terus tanpa henti dan semakin lama kita bertiga udah seperti satu tim yang kompak dalam berbagai urusan. Urusan jalan-jalan tiap hari, hayuh! Urusan main ujan-ujanan, okeh! Urusan main pasir di pantai, tob banget! Coba mikir, bapak atau ibu mana yang bener-bener bisa terus-terusan sama anaknya selama 24 jam dalam sehari dan 365 hari dalam setahun? Kurang mewah apa coba?

 

Tx God gue dapet suami yang… GUE BANGET! Gue bener-bener dapet teman hidup. Yak… betul! Bener-bener teman hidup. Gue bisa curhat soal cowok yang ini lah, yang itu lah. Gue juga bisa diskusi soal politik, sosial, ekonomi, etc. Gue juga bisa protes soal apa aja ke suami gue. Dannn begitu juga sebaliknya. Karena gue gak bisa masak, suami gue yang masak. Karena suami gue gak pernah bisa rapi, gue yang gila akan kerapian (persis Monica di Friends) bakal dengan senang hati beres-beres rumah. Karena gue gak pernah doyan nyuci baju, suami gue yang ngerjain. Karena gue seneng nyuci piring, gue yang kerjain. Jadi gue gak perlu terperangkap dalam sektor domestik tuh! Kurang mewah apa coba?

 

Karena gue gak pernah stress, frekwensi marah-marah gue jadi berkurang drastis kao dibandingin sama masa kuliah dulu. Dengan begitu, semasa gue hamil bawaannya hepi terus. Dengan begitu pas anak gue lahir, dia jadi gak rewel sama sekali. Beda banget sama bayi-bayi lain yang cengengnya minta ampun. Karena kita ngurusin anak berdua aja (bener-bener berdua loh!), kita jadi mengerti konsep membesarkan anak. Tiap pagi, suami gue yang ngasih makan Matanlo (panggilan buat Qiu Mattane Lao), karena gue selalu susah buat bangun pagi. Selesai makan, suami gue bawa Matanlo ke pasar buat belanja. Selagi mereka belanja, gue beres-beres rumah. Sepulang dari pasar, gue mandiin Matanlo. Dan seterusnya, dan seterusnya. Coba gue tanya satu hal… ada berapa sih bapak-bapak yang punya inisiatif buat ngasih makan atau mandiin anaknya? Kalo bukan tugas sang istri, paling dilimpahin ke baby sitter. Mampus sana tuh anak tumbuh dan hidup dengan mental pembantu. Kurang mewah apa coba?

 

Dan terakhir, gue suka (bahkan udah jadi hobi kayanya) buat bersyukur. Semakin gue beryukur,gue ngerasa hidup gue semakin kaya dan semakin mewah. Dan gue semakin ngerasa gue adalah orang yang teramat sangat amat banget BERUNTUNG!

Bersyukurlah atas semua yang kita terima🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s